istilah-istilah yang sering digunakan di die casting

mungkin dari beberapa artikel yang sudah saya buat, ada beberapa istilah yang lumayan asing buat kalangan umum. tetapi istilah-istilah itu tentuya tidak asing bagi para praktisi yang bergelut di bidang ini. mohon kalau memang ada yang tidak sesuai, saya dikoreksi🙂

berikut ini beberapa istilah-istilah, yang menurut saya, penting untuk diketahui dalam bidang die casting, terutama yang berhubungan dengan mesin serta parameternya. dimana beberapa istilah ini saya kutip dari buku Die Casting Engineering, dengan pengertian saya sendiri, dengan tanpa ada maksud merubah pengertian yang sebenarnya.

  • accumulator. berbentuk seperti tabung gas LPG 50kg, yang diposisikan di area belakang mesin die casting. accumulator ini berperan untuk menjaga tekanan penuangan (injection/casting presure) agar tetap stabil, serta meminimalkan fluktuasi tekanan ketika terjadi perubahan, yaitu ketika perpindahan fase low speed ke high speed.
  • alloy. paduan logam cair yang digunakan untuk proses die casting. biasanya terdapat minimal 2 unsur pembentuk, sehingga mempunyai physical properties paduan  yang berbeda apabila dibandingkan dengan physical properties masing-masing unsur pembentuk.
  • (projected) area. perhitungan total luasan cavity, yang nantinya akan terisi dengan logam cair. cara perhitungannya adalah dengan melihat dan mengukur secara tegak lurus terhadap die.
  • biscuit. bentukan logam cair yang akan berubah solid di area antara die sleeve dan distributor. standar tebal biscuit berkisar 20-25mm. sehingga bisa berfugsi sebagai tanda apabila volume logam cair yang dimasukkan kurang atau berlebih.
  • blank casting (alloy). bentuk akhir dari logam paduan, dari fase cair dan bertransformasi ke fase solid ketika dituang ke dalam die. yang dimaksud bentuk akhir dari logam paduan ini adalah berupa part finish casting, setelah dikurangi gating system dan venting system-nya.
  • casting ratio. perbandingan volume antara blank casting dengan volume total.
  • clamping force. perhitungan gaya tekan yang diterima oleh dies ketika proses penuangan. besaran gaya tekan yang dialami ini harus dibawah dari kemampuan maksimum dari mesin. idealnya sekitar 80%-90% dari tonase mesin.
  • die(s). komponen utama untuk proses die casting. terdiri dari 2 bagian utama, yaitu fix side dan moveable side. dimana dari masing-masing bagian utama ini, mempunyai fungsi yang berbeda, sesuai dengan komponen yang ada di dalamnya. (akan dibahas secara detail di artikel berikutnya).
  • die close. posisi die menutup, setelah part keluar dan die lube di spray ke dies. setelah die close, maka proses penuangan (inject) berikutnya akan dilakukan.
  • die lube (lubricant). cairan yang berfungsi sebagai pelumas dan pelapis surface dari dies agar mempunyai life time sesuai perhitungan, yaitu sekitar minimal 100.000 shot. penggunaan die lube ini dengan cara spray dan dilakukan ketika dies membuka dan part sudah di eject dari dies.
  • die open. posisi die membuka, setelah proses solidifikasi selesai. biasa juga disebut curring time.
  • die sleeve (short sleeve). perpanjangan tangan dari plunger sleeve, ketika mengalirkan logam cair untuk mengisi dies.
  • eject. proses mengeluarkan part (blank) casting dari dies, dengan menggunakan ejector rod.
  • ejector rod. komponen dari mesin die casting yang berfungsi untuk menekan (semacam) plat dari dies, yang berguna untuk mendorong part keluar dari dies ketika die open.
  • flux. semacam serbuk yang digunakan untuk mengurangi oksidasi yang terjadi ketika proses melting (pencairan) alloy dilakukan.
  • gating system. merupakan tempat lewatnya logam cair ketika memasuki dies. urutan gating system sendiri dimulai dari die sleeve (inlet) – distributor (biscuit) – runner – ingate.
  • high speed (fast shot velocity). fase kedua dari perubahan tekanan yang dilakukan oleh mesin. proses ini bertujuan untuk memberikan kecepatan tinggi, yang diindikasikan dengan pressure yang sangat besar, untuk memastikan logam cair yang dituang/didorong, dapat mengisi semua rongga di dalam dies.
  • holding furnace. suatu tempat atau bak dengan berbagai heater (pemanas), dimana setting temperature disesuaikan dengan kriteria logam cairnya. berfungsi untuk menjaga temperatur logam cair ketika akan dituang ke dalam dies.
  • inject. proses penuangan, disertai dengan tekanan. hal ini dimaksudkan untuk lebih mendorong logam cair untuk mengisi setiap bagian atau rongga didalam dies.
  • injection pressure. gaya tekan yang dialami oleh logam cair ketika didorong dengan kecepatan tinggi oleh plunger tip.
  • intensification (intensify) pressure. gaya tekan yang berfugnsi sebagai pemampat logam cair ketika sedag berubah fase menjadi solid. intensify pressure ini sering disebut sebagai pressure ke-3. kenapa? karena pressure ke-1 adalah fase low speed. sedangkan pressure ke-2 adalah fase high speed.
  • ladle. tempat yang berfungsi selayaknya gayung air. tetapi disini digunakan untuk megambil logam cair dari holding furnace, untuk kemudian dituang ke dalam plunger sleeve.
  • liquid (phase). lebih mudahnya disebut fase cair. merupakan salah satu fase yang dialami oleh alloy, dengan berat jenis sekitar 2,4 – 2.5 gr/cm3.
  • molten. pengertiannya sama seperti liquid (phase).
  • nitriding. proses heat treatment yang bertujuan untuk menambah tingkat ketahanan surface atau permukaan terhadap erosi karena tumbukan logam cair.
  • parting line. batasan yang digunakan untuk membagi dies menjadi beberapa bagian. secara umum, parting line ini membagi dies menjadi 2, yaitu fix side dan moveable side. dalam perkembangannya, parting line ini bisa digunakan untuk menentukan bagian lain, yaitu slide core (meski bagian ini seringkali menjadi satu dengan fix side ataupun moveable side).
  • plunger sleeve (monoblock). berbentuk silinder yang berongga dan terdapat lubang diatas bagian belakang, sebagai lubang masuknya logam cair yang dituang dari ladle. plunger sleeve ini merupakan jalur pergerakan plunger tip.
  • plunger tip. komponen dari mesin, yang berupa slinder pejal, dan berfungsi untuk meneruskan gaya dorong yang dihasilkan oleh accumulator terhadap logam cair. atau untuk pemahaman yang lebih mudah, plunger tip ini berfungsi untuk mendorong logam cair masuk ke dalam dies.
  • shrinkage factor. faktor pengali yang digunakan dalam perhitungan pembuatan dies. shrinkage factor sebenarnya merupakan hasil bagi antara volume fase solid denga volume fase cair. kenapa? karena ketika perubahan fase dari cair ke solid, terjadi penyusutan yang berimbas kepada berubahnya dimensi secara umum.
  • tie bar. berfungsi sebagai poros pergerakan moveable side. biasanya terdapat 4 tie bar di masing-masing mesin die casting.
  • venting system. suatu sistem pembuangan udara sisa yang berada di dalam dies ketika proses inject dilakukan. sistem ini dapat berupa alur (pocketing) yang dibuat di dies, dengan tebal maksimum 0,15mm. untuk lebarnya menyesuaikan dengan kebutuhan. atau juga bisa berupa vacuum venting, dengan tambahan alat untuk menyedot udara sisa didalamnya.

15 thoughts on “istilah-istilah yang sering digunakan di die casting

  1. walau lia nggak ngerti…
    namun lia menjadi tahu apa itu istilah2 dalam engineer…
    makasih ya..🙂

    salam kenal

  2. sama-sama mbak. wah itu cuma “ranting”-nya saja mbak. belum “batang”-nya… belum “daun”-nya. banyak banget istilah-istilahnya. saya sendiri juga gak paham semua🙂 ini lagi usaha buat ngerti-nya dulu.

  3. sama-sama mas. kalau kebetulan mau belajar lebih dalam tentang bidang ini, silahkan saja. saya siap membantu, tentunya semampu ilmu saya🙂

  4. mantab tuh mas. sekarang masih lanjut gak? kalau saja dari artikel ini ada yang perlu diluruskan… saya persilahkan🙂
    salam kenal

  5. makasih mas fandi, istilah2 sangat membantu saya untuk memahami proses2 yang ada di dies casting,
    mohon infoNya, kalo mau nyari info yang lebih detail lagi tentang flow proses, problem2 dies casting spt porosity, crack, hardspot,misrun nyari dmana ya..bisa diEmailkan ke alamat email saya : khairulsani_st@yahoo.com
    thanks
    Regards
    sani

  6. sama-sama mas sani. coba mas sani download sendiri ebooknya. alamatnya di http://www.gigapedia.com
    isi saja keyword-nya, terus download. cuma, ebooknya semuanya bahasa inggris.
    kalau mau yang versi indonesia dan ditambah pengalaman saya… tunggu artikel-artikel di blog ini🙂

  7. Ping-balik: bagian-bagian dari dies HPDC « berbagi ilmu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s