curhat… balita bergulingan, bahaya ato nggak???

bagi si kecil… waktu mandi adalah waktu yang menyenangkan. gak heran deh kalo si kecil denger suara air ngalir… atawa air yang digrojokkan ke bak mandi-nya… pasti si kecil langsung deketin. langsung pengennya nyemplung aja… malah kadang-kadang sampe nangis segala, kalo ma bundanya gak boleh nyemplung dulu ke bak mandi-nya… lha wong air e sek panas… belum ditambah air dingin… en si kecil juga masih pake baju🙂

nah… setelah ritual mandi selesai… giliran si kecil di oper ke ayah-nya. bhubung peralatan make over dah siap… dah ditaruh di kasur… langsung aja, time to make over!!!🙂

wes… gak peduli rata ato nggak… langsung aja sikat tuh bedak… tempelin ke badan-nya si kecil. begitu selesai bedak… giliran minyak telon yang harus dioles ke tubuh-nya si kecil. nah… ni yang seringnya bikin jengkel. lha wong mo diolesin minyak telon aja… malah ngajak maen dulu. ngajak guling-gulingan si kecil. haduuuh!!! tpaksa… ayah-nya ni ikut guling-gulingan juga🙂 begitu dah kepegang… langsung di peluk… en slap… slap… slap!!! beres!!! minyak telon dah teroles di badan. eh… giliran mo pasang diapers… mulai lagi deh acara guling mengguling. kejar sana… kejar sini… haduuh!!!

huuff… setelah selesai, baru tpikir… bahaya nggak sih kalo si kecil senengnya guling-gulingan??? kebetulan ane pernah baca tentang hal ini… langsung aja proses reminding🙂

ternyata bagi si kecil, proses guling-gulingan atawa menggelinding ini punya efek yang bagus buat perkembangan motorik-nya si kecil, meski termasuk gerak motorik kasar. ilmiahnya sih… ketika si kecil bergerak atas kemauan sendiri… otak langsung dapat pasokan “makanan” yang akan meningkatkan sambungan syaraf otak… yang nantinya akan mematangkan sistem kontrol terhadap gerakan-gerakan itu. akibatnya… si kecil akan semakin mahir melakukannya, semakin menikmati. efek lainnya… tubuh si kecil akan jadi segar karena mengeluarkan energi dan aliran darah menjadi lebih lancar… yah mirip orang dewasa aja kalo ber-OR🙂

tapi bahaya-nya… kalo si kecil lagi bergulingan ato bermain, di tempat yang si kecil sendiri tidak menyadari potensi bahayanya. bhubung si kecil sendiri blom menyadari tentang perbedaan ketinggian… blom bisa memperkirakan jarak yang aman buat diri-nya… maka kita sebagai ayahbunda-nya harus terus mengawasi dan mewaspadai segala tingkah laku yang menantang bahaya🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s