curhat… coretan si kecil yang penuh makna

jadi inget kejadian minggu pagi kemarin… lagi asyik-asyiknya nulis di buku catatan… tiba-tiba si kecil datang… en nunjuk-nunjuk pulpen yang ane pegang… sambil bilang… “ntu… ntu… ntu…”. keruan langsung disingkirin tuh pulpen ma buku catatan… demi keamanan bersama🙂

tetep aja… dimana pulpen ma buku berada… si kecil tetep lihat en nunjuk-nunjuk… en ni sambil mulai teriak-teriak mo nangis… waduh… berabe nih kalo bundanya tahu🙂

langsung aja pulpen en sobekan kertas di sodorin ke si kecil… sambil senyam-senyum puas… langsung aja coretan pertama si kecil di sobekan kertas muncul… emang gak jelas coretannya… lha wong asal corat-coret e. tapi yang bikin seneng… antusiasme si kecil buat corat-coret sangat besar… akhirnya apa aja gak lepas dari goresan tinta pulpen si kecil… sampe celana ma baju-nya sendiri kena coretan… wahhh!!! kalo yang ni bakal marah bundanya…!!!🙂

sampe kemarin malem… kalo lihat buku ma pulpen… en pas lihat ayah ato bundanya lagi nulis… pasti si kecil pengen nggabung…

wah… harus mulai pasang wallpaper nih kliatannya… biar tembok aman dari coretan si kecil…🙂

en seperti biasa browse ke ayahbunda-online… en pasti nemu artikel menarik🙂

monggo dibaca yah…

Corat-coret bukan sekadar kegiatan mengotori tembok, kertas atau buku dan majalah. Ini ajang penting untuk melatih motorik halus.

Asyik juga mengamati si kecil mencoret-coret tembok, kertas atau apapun yang ada didekatnya. Menakjubkan, karena yang bagi orang dewasa itu coretan itu bagaikan benang kusut tapi si kecil begitu menikmati aktivitas ini. Dia begitu bangga dan begitu bahagia mengamati hasil coretannya.

Sebenarnya aktivitas coret-coret ini adalah awal dari aktivitas menulis, saat itu si kecil 1 tahun senang meniru kebiasaan orang dewasa di sekitarnya. Dia mengamati kita !..

Kenapa coretannya masih seperti benang kusut ? Karena si kecil 1 tahun walaupun sudah mampu memegang krayon/pensil dengan benar tapi dia belum mampu untuk mengendalikan gerak motorik halusnya. Sehingga hasil coretannya akan tampak seperti benang kusut.

Coretan benang kusut ini akan terjadi dengan alat tulis apapun yang kita berikan. Ini adalah tahap awal belajar mereka untuk memulai proses menulis. Jangan dulu latih si kecil untuk mewarnai gambar. Biarkan saja si kecil kita asyik bereksplorasi dengan crayon dan coretannya.

Apa aja yang harus dilakukan oleh orang tua untuk membantu si kecil melalui tahap ini ? :

  • Jangan pelit memberikan kertas dan krayon untuk membantu si kecil mengembangkan keterampilannya dan menguatkan otot jarinya.
  • Dampingi si kecil ketika sedang melakukan aktivitas mencoret-coret ini. Karena bisa saja si kecil bosan mencoret-coret kertas, dia berpindah mencoret tembok, kursi bahkan mencoret dirinya sendiri. Ketika kebosanan mendera si kecil, bisa saja si kecil coba-coba memasukkan crayon/spidol ke dalam mulutnya.
  • Jangan hanya terpaku pada kegiatan mencoret-coret ini. Lakukan variasi kegiatan di saat dia sudah kelihatan mulai bosan mencoret-coret. Seperti bernyanyi sambil bertepuk tangan misalnya. Jadi si kecil bisa mengembangkan keterampilannya yang lain.

ternyata penuh makna euy… emang harus dikembangkan nih bakat terpendam si kecil🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s