curhat… urine bayi kuning

hemmm… gara-gara seringnya pake diapers, baru tadi tuh merhatiin pipisnya si kecil.

bhubung hari ni butuh pupnya si kecil untuk test lab disentri amoeba… so diapersnya dilepas sejak si kecil bangun. en karna gak pake diapers… cuman pake celana aja… baru deh ngrasain yang namanya pipisnya si kecil… anget boss… bener-bener deh… kangen!!! cos dah lama banget gak diompolin 🙂

begitu mo bersihin pipisnya… baru ngeh… tyata pipisnya si kecil warnanya kuning agak pekat!!! lah mosok si kecil kurang minum sih… padahal tiap hari minum susu minim 90cc x 7 botol. lom air putih kalo abis maem… mosok kurang??? apa gara-gara baru bangun aja… ???

lom nanya DSA sih… tapi tadi dah nanya-nanya mr google… en dari artikel-artikel yang dikasih… rata-rata infonya buat kita-kita yang dah gedhe… jadi agak binun en kuatir nih.

setelah tanya-tanya temen… secara teoritis nih… baik bayi, anak-anak… sampe yang dah manula, kondisinya gak jauh beda. karna apa… karna berat tubuh manusia nih sekitar 60% lebih tuh disumbang dari cairan… kebayang kan kalo kurang cairan… tubuh pasti lemes… nggak semangat… en pastinya daya tahan tubuh menurun… betul???

nah… setelah browsing… browsing en brwosing…akhirnya dapet juga artikel dari surya online… monggo dibaca

berat badan manusia, 60 persen adalah cairan. arena itu perlu sekali diperhatikan asupan cairan dalam tubuh kita dengan menjaga keseimbangan baik di dalam maupun di luar sel. usaha untuk menjaga keseimbangan komposisi dan jumlah cairan itu disebut homeostasis. jika homeostasis terganggu, hal ini akan menimbulkan gangguan bagi tubuh.

hal itu dijelaskan dr Zaenal M Sofro AIFM dari Bagian Ilmu Faal, Fakultas Kedokteran UGM Jogjakarta dalam seminar kesehatan yang diselenggarakan oleh PT Amerta Indah Otsuka di Hotel Santika Malang.

karena itu, proses penguapan juga terjadi pada manusia, seperti mengalami dehidrasi yang efeknya dirasakan oleh tubuh adalah rasa haus, kehilangan nafsu makan, sakit kepala, kehilangan keseimbangan, sulit menelan makanan hingga ketulian. “jadi, saat haus, harus waspada. makin parah, tubuh akan mengalami kelelahan,” tambahnya.

jika masalah itu tidak mendapat perhatian, maka bisa diikuti dengan penurunan kemampuan berpikir. tingkat paling parah adalah penderita mengalami heat stroke karena penderita bisa koma dan berujung pada kematian.

menurutnya, jika tidur posisi mulut terbuka (ngowoh, bahasa jawa, Red), juga bisa kekurangan cairan. “jadi, kalau bapak-bapaknya tidur ngowoh, diingatkan. begitu juga pada bayi,” tuturnya.

zaenal menyayangkan, masyarakat yang suka makan, namun kurang memperhatikan minumnya. apalagi, setiap harinya, cairan tubuh kehilangan sebanyak 2.500 ml akibat penguapan lewat kulit dan buang air besar. untuk menjaga keseimbangan itu, sebagai gantinya tubuh harus mendapatkan sebanyak angka tersebut.

karena dehidrasi sangat berbahaya pada anak-anak dan manula. cara gampang untuk melihat apakah kita dehidrasi atau tidak, dengan melihat warna urine kita. jika kuning pekat, berarti kita terkena dehidrasi dan perlu asupan cairan.

alhamdulillah… nambah ilmu lagi kan… en karna besok sabtu kontrol ke DSA terkait disentri amoeba-nya si kecil… mo skalian memastikan masalah ini… bakal nanya panjang lebar ni kliatannya 🙂

matur tengkyu

Iklan

2 thoughts on “curhat… urine bayi kuning

  1. diviarsa Penulis Tulisan

    tnyata kebutuhan balita ma dewasa tu sama aja… harus tetep banyak minum. gak usah harus manis… yang penting minumnya disesuaikan dengan berat tubuhnya…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s